Selasa, Juni 6th, 2017...9:33 am

BERKAH DALAM ISLAM

Jump to Comments

 

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Hadirin Yang diberkahi Allah

Mengkaji tentang hakikat berkah sangat penting artinya bagi kita. Setiap kita perlu dan berhak untuk bertanya pada diri sendiri; Mengapa kita mesti meminta berkah daripada rezki yang telah diberikan oleh Allah kepada kita, tidakkah dengan menikmati dan memanfaatkan rezki itu sahaja sudah cukup?! Mengapa pula harus meminta berkah segala. Kita telah diberi tubuh yang sihat dan harta yang banyak, bukankah rezki itu sudah ada pada kita, kesihatan jasmani, harta yang lebih daripada cukup ada ditangan kita? Sekarang, terpulang kepada rizki itu sahaja, samada ia akan mendatangkan berkah ataupun tidak kapada kita?! Mengapa mesti dipersoalkan dan harus dikaji pula?

Memang, banyak orang yang tidak mengambil berat dengan rezki yang telah didapatinya, samada ia mendapatkannya dengan cara yang baik dan halal, mahupun dengan cara yang buruk dan haram. Dan sangat banyak orang yang tidak peduli samada rezkinya itu mendatangkan berkah ataupun tidak kepada dirinya dan keluarganya. Ertinya, mereka tidak kesah dalam perkara ini. Padahal, perkara ini sangat penting untuk memperbaiki hasil kerja dan usaha yang ia lakukan, demi meraih rezki dan juga dampaknya pada orang-orang yang akan ia nafkahi.

Hadirin Yang berbahagia

Kata berkah berasal daripada bahasa Arab, yaitu dari asal kata baraka, yang apabila digunakan untuk seseorang bererti mendoakannya semoga mendapat berkah atau diberkati. Dan al-barakah itu sendiri bererti kenikmatan, kebahagiaan dan juga penambahan atau nilai tambah. Seorang mukmin mengharapkan berkah ini daripada banyak atau sedikit rezki yang telah diberikan Allah kepadanya, kerana berkah daripada rezki inilah yang boleh mencukupkan segala keperluan hidupnya, samada yang bersifat moril mahupun materil, yang tampak oleh mata ataupun yang tidak tampak, tetapi ia sangat merasakan manfaatnya.

Sebagai contoh yang mudah, seorang bapa telah mencurahkan seluruh tenaga dan fikiran siang dan malam, bekerja keras, untuk mencari rezki demi menafkahi istri dan anak-anaknya. Kadangkala ia tidak peduli apakah mendapatkan harta itu dengan cara yang baik dan halal ataupun dengan cara jahat dan haram. Ia bekerja keras untuk mendapatkan harta dengan cara mencuri, merampok dan merompak hak orang lain “rasywah”, ia sangat menyedari bahawa perbuatannya itu sesuatu yang buruk, jahat, bejat dan tidak bermoral. Pada hakikatnya, usahanya ini sangat beresiko sekali terhadap dirinya dan keluarganya, samada di dunia dalam kehidupan berumah tangga mahupun dampaknya di akhirat kelak. Ibu bapa mungkin boleh membelikan anak-anak mereka motor, kereta, pakaian yang baru dan memberi wang belanja yang lebih daripada gaji sang bapa yang sebenarnya.

Tetapi, daripada realiti yang sering kita lihat adalah, bahwa tidak sedikit daripada keluarga seperti ini, sang bapa tidak lagi serumah dengan sang ibu, ternyata ia telah memiliki rumah-rumah yang lain dengan istri-istri yang lain pula, maka tidak mustahil apabila anak-anak mereka inilah yang sering terbabit dalam pelbagai kes kriminal, penagih dan jual-beli dadah, pergaulan bebas dan terjerumus kedalam lembah hitam kemaksiatan. Rumah-rumah dalam keluarga seperti ini ibarat neraka sebelum mendapatkan neraka yang sebenarnya di akhirat kelak, na’uzubillah min zaalik. Harta yang begini sangat jauh daripada ketenangan, ketentraman, keharmonisan yang menjadi tujuan utama hidup berumah tangga, sebagaimana harta yang beginilah yang sangat lebih jauh daripada berkah Allah Subhanahu Wata’ala ?

Lain halnya dengan seseorang bapa yang berusaha siang dan malam demi meraih rezki yang baik dan halal di jalan Allah, adakalanya ia mendapatkan rezki yang banyak dan tidak jarang pula jika ia tidak mendapatkan apa-apa dalam masa yang cukup lama. Namun, apabila dilihat keluarganya, sang istri tidak pernah mengeluh, meminta kepada suami hal-hal yang memberatkannya, tidak pernah memaksakan kehendak untuk membeli-belah ini dan itu yang tidak terlalu penting dalam keperluan rumah tangga.

Apabila kita melihat anak-anak dalam keluarga seperti ini, mereka tumbuh dewasa seperti anak-anak yang lainnya. Di sekolah, mereka hormat kepada para guru, selalu berprestasi, sedang dirumah pula mereka patuh dan selalu berbakti kepada kedua orang tua, Maka, adakah ini suatu berkah daripada rezki yang halal yang diberikan Allah kepada mereka? Ya, sangat mungkin sekali.

Memang, berkah itu tampak dan boleh disedari sendiri oleh seseorang setelah rezki itu dimanfaatkan dan digunakan oleh tuannya. Seorang pedagang yang jujur pada dirinya dan keluarga misalnya, kadangkala ia mendapatkan laba yang banyak dan tidak jarang pula sedikit, bahkan merugi, tetapi ia sama sekali tidak mengeluh, mengumpat ataupun menyalahkan sesiapa. Namun, dalam lingkup keluarganya, ia boleh dikatakan menjadi seorang suami dan bapa yang berhasil dan berjaya. Kepenatannya berdagang daripada subuh hingga petang langsung hilang, hanya kerana senyuman sang istri dan keceriaan anak-anak yang menyambutnya ketika sampai di syurga rumah mereka. Pada malam hari pula, mereka berkumpul beribadah bersama, mengaji Al-Qur’an, menerangi isi rumah dengan bacaan-bacaan Kitab suci ini, dan sesekali mereka bersenda gurau bersama, sehingga sang ayah lupa apabila pada hari itu ia tidak mendapatkan hasil apa-apa daripada usaha dan kerja kerasnya.

Maka daripada sini, tampaklah berkah daripada rezki yang baik dan halal pada kehidupan mereka di sepanjang harinya, mereka mendapatkan ketenangan, kedamaian, dan keharmonisan dalam hidup bersama berumah tangga. Apabila ada sama-sama dirasa, tidak ada sama-sama pula ditahan. Berkah itu memang tidak dapat diperkatakan kepada orang banyak, namun ia hanya dapat dirasakan oleh orang yang selalu berserah diri kepada Allah, ia merasakan berkah itu datang kepada seisi keluarga tanpa melihat kepada jumlah atau kuantiti rezki yang diberikan. Sedikit ataupun banyak rezki yang diberikan ia tetap merasakan berkah itu telah dilimpahkan kepadanya dan seisi keluarganya, bahkan dengan beberapa ringgit yang ia sedekahkan ia juga mendatangkan berkah kepadanya dan orang-orang yang menerimanya. Bukankah mereka yang faqir, miskin dan dalam kelaparan akan selalu mendoakan kita apabila mereka menerima sesuatu yang diperlukan untuk kelangsungan hidup mereka? Maka didalam setiap do’a, kita selalu menghubug-kaitkan rezki itu dengan keberkahan yang menyertainya, meminta berkah daripada rezki yang diberikan, samada rezki itu banyak ataupun sedikit, didapat dengan usaha yang keras dan gigih mahupun dengan cara yang mudah (wabarakatan fir-rizqi).

اللهم إنا نسألك سلامة في الدين , وعافية فى الجسد , وزيادة فى العلم ,

وبركة فى الرزق , . . .

Artinya : “Ya Allah, Sungguh kami meminta keselamatan kepadaMu dalam urusan agama (kami), keselamatan terhadap jasad, penambahan terhadap ilmu, dan keberkatan dalam hal rezki, . . .

Nabi Nuh ‘alaihissalam, ketika berada di atas kapal bersama orang-orang yang ikut bersamanya, dan selamat daripada musibah banjir yang menenggelamkan seluruh daratan bumi ini, maka beliau diperintahkan untuk memuji Allah yang telah menyelamatkan mereka daripada orang-orang yang zalim, dan menyuruh beliau untuk berdo’a :

Yang artinya: “Dan berdo’alah: “Ya Tuhanku, tempatkanlah aku pada tempat yang diberkati, dan Engkau adalah sebaik-baik Yang memberi tempat.” [Q.S.Al-Mu’minuun : 29]

Ayat ini mengajarkan kepada kita, bahawa setelah berusaha dengan keras sesuai dengan perintah Allah, kita dianjurkan untuk meminta tempat yang diberkati dalam kehidupan kita di dunia ini. Pada hakikatnya adalah, bahawa Allah-lah yang mengetahui dan merencanakan dimana tempat yang terbaik bagi kita, atau bahagian mana daripada daratan bumi ini yang mendatangkan berkah kepada kita. Ayat ini juga memberikan tuntunan kepada kita, supaya kita memohon kepada Allah semoga diberikan tempat bermukim yang baik dan penuh dengan berkah. Rumah yang tentram, damai, harmonis, tenang dan penuh berkah daripada-Nya. Tempat berusaha yang aman, perkebunan yang menghasilkan, pertanian yang menguntungkan, dan pekerjaan apa sahaja yang mendatangkan manfaat kepada orang banyak dan selalu diberkati oleh Allah Subhanahu Wata’ala.

Hidup manusia di dunia ini hanyalah sekejap dan sementara sahaja, tidak seorangpun yang mendakwa bahawa dirinya pasti akan boleh hidup sekian hari, minggu, bulan atau sekian tahun lagi?! Setiap kita ibarat seorang musafir yang sudah mulai bertolak sejak kita dilahirkan oleh ibu kita keatas dunia ini, dan sekarang sedang menjalani kehidupan dunia menuju kampung akhir yang abadi di akhirat, diantara kita ada yang pendek masa hidupnya di dunia, dan ada juga yang dipanjangkan kepada beberapa tahun lamanya, seperti firman Allah :

Yang artinya: “Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah; maka di antara mereka ada yang gugur. Dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu-nunggu dan mereka sedikitpun tidak merobah (janjinya).” [Q.S. Al-Ahzaab : 23]

Maka terpulanglah kepada kita, sejauh manakah hidup kita selama ini telah mendatangkan berkah kepada diri kita sendiri, keluarga kita mahupun kepada orang lain daripada kaum muslimin. Seorang musafir mestilah akan melanjutkan perjalanannya menuju kampung yang abadi tersebut, maka alangkah merugi dan sia-sianya apabila kehidupan dunia yang sementara ini sangat jauh daripada berkah Allah, samada tempat ia bermukim, rumah, tempat berusaha, bekerja mencari nafkah dan lain sebagainya.

Setelah seseorang berusaha dan berikhtiar serta bertawakkal kepada Allah, maka jelas Allah tidak akan mensia-siakan usaha dan doa hamba-hamba-Nya, yang selalu bermohon kepada-Nya,  dan Dia-lah Sebaik-baik yang akan menempatkan kita pada tempat yang sesuai untuk kita dan seisi keluarga kita, yaitu tempat duduk yang penuh dengan berkah didalam mengharungi bahtera kehidupan dunia yang sementara ini, namun kehidupan yang sementara ini sangat menentukan bagi kebaikan di dunia itu sendiri apalagi untuk kebaikan yang abadi di akhirat kelak. Seseorang tidak salah apabila meminta rezki yang banyak dan berlimpah, tetapi ia mesti menghubung-kaitkannya dengan rezki yang baik, halal dan mengandung berkah didalamnya,

اللهم ارزقنا رزقا واسعا حلالا طيبا مباركا وأنت خير الرازقين

Yang artinya  : “Ya Allah, berikanlah rezki kepada kami dengan rezki yang luas, yang halal, yang baik, dan yang penuh berkah, dan Engkaulah sebaik-baik Yang Maha Pemberi rezki”.

Rezki yang sampai ke tangan kita tidak lebih daripada sekedar singgah dan kemudian ia akan berpindah kepada orang lain. Rezki kita adalah apa yang kita rasakan manfaatnya keatas diri kita, atau apa yang telah mendatangkan manfaat keatas diri kita. Maka alangkah mulianya, apabila rezki yang kita manfaatkan dan nafkahkan itu mendatangkan berkah kepada kita dan seisi keluarga. Semoga ada manfatnya. Terimakasih atas perhatiannya

Wassalamu’alaikum Wr.Wb

 

 

 

 

 



Leave a Reply